Fungsi Ginjal Pada Manusia

9055 views

Fungsi Ginjal Pada ManusiaPenulis.web.id, artikel kali ini akan menjelaskan secara mendetail mengenai Apa Fungsi Ginjal?.Mengapa kita perlu mengetahui hal itu? Karena ginjal merupakan salah satu organ tubuh yang sangat penting bagi manusia. Dengan kita mengetahui dasar-dasar fungsi ginjal, kita bisa mencegah berbagai jenis macam penyakit yang sangat rawan sekali meyerang  tubuh kita. Selain itu, agar kita dapat segera menghubungi dokter, apabila fungsi ginjal manusia kurang berfungsi dengan baik.

ginjal manusiaFungsi Ginjal Pada Manusia

Ginjal memegang peranan penting di dalam tubuh manusia, terutama dalam hal proses ekskresi yang mengeluarkan berbagai zat sisa hasil metabolisme yang sudah tidak dibutuhkan lagi oleh tubuh kita. Walaupun ginjal berukuran sangat kecil, namun fungsi ginjal tersebut sangatlah besar. Bisa kita katakan bahwa fungsi utama dari ginjal adalah sebagai tempat pembuangan limbah di dalam tubuh.

Sebagai bagian dari sistem urin, fungsi ginjal adalah menyaring kotoran (urea) dari darah dan membuangnya bersama dengan air dalam bentuk urin. Cabang dari kedokteran yang mempelajari ginjal dan penyakitnya disebut Nefrologi. Fungsi ginjal yang lainnya adalah melakukan penyerapan kembali pada sejumlah elektrolit tertentu yang masih dibutuhkan oleh tubuh. Penyerapan tersebut terjadi di bagian tubulus ginjal.

Berikut adalah beberapa fungsi ginjal dalam tubuh manusia.

1. Menyaring Darah

Konsumsi makanan yang kita makan setiap hari sebagai penghasil energi setelah melalui proses pencernaan pastilah akan menghasilkan banyak zat sisa dan limbah serta racun atau toksin. Zat-zat tersebutlah yang akan dikeluarkan oleh ginjal karena jika tidak maka akan sangat berbahaya bagi tubuh kita.

Nefron adalah salah satu bagian ginjal yang menjalankan fungsi ini. Apabila seseorang tidak memiliki ginjal, maka orang tersebut akan mati karena tubuhnya teracuni oleh kotoran yang dihasilkan oleh tubuh manusia itu sendiri. Untuk melakukan hal tersebut, ginjal harus menyaring sekitar 200 liter darah dan menghasilkan 2 liter zat-zat sisa dan air per harinya. Jadi, bisa disimpulkan bahwa Anda buang air kecil sebanyak kurang lebih 2 liter per harinya.

2. Mempertahankan keseimbangan Kadar Asam dan Basa

Ginjal berfungsi untuk mempertahankan keseimbangan kadar asam dan basa dari cairan tubuh dengan cara mengeluarkan kelebihan asam/basa melalui urine.

3. Mengekskresikan zat-zat yang merugikan bagi tubuh

Ginjal akan mengekskresikan (mengeluarkan) zat-zat yang merugikan bagi tubuh seperti urea, asam urat, amoniak, creatinin, garam anorganik, bakteri, dan juga obat-obatan. Jika zat tersebut tidak dikeluarkan maka akan menjadi racun yang dapat membahayakan kesehatan di dalam tubuh.

4. Memproses Ulang Zat

Ginjal akan mengembalikan kembali zat yang masih berguna bagi tubuh kembali menuju darah. Zat tersebut berupa glukosa, garam, air, dan asam amino. Proses pengembalian zat yang masih berguna ke dalam darah disebut reabsorpsi.

5. Mengatur Volume Cairan dalam Darah

Ginjal dapat mengontrol jumlah cairan darah yang dipertahnkan agar tetap seimbang didalam tubuh. Tanpa adanya control dari ginjal maka tubuh akan menjadi kering karena kekurangan cairan darah atau sebaliknya, tubuh tenggelam karena kebanjiran cairan didalam tubuh yang menumpuk tidak terbuang.

6. Mengatur Keseimbangan Kandungan Kimia dalam Darah

Salah satu contohnya yaitu mengatur kadar garam didalam darah.

7. Mengendalikan Kadar Gula dalam Darah

Ginjal amat penting untuk mengatur kelebihan atau kekurangan gula dalam darah dengan menggunakan hormon insulin dan adrenalin. Ini penting untuk menghindari diabetes. Insulin berfungsi sebagai hormon penurun kadar gula dalam darah jika kadar gula dalam darah berlebih. Adrenalin berfungsi untuk menaikkan kadar gula dalam darah jika kadar gula di dalam darah tidak mencukupi.

8. Penghasil Zat dan Hormon

Ginjal merupakan penghasil zat atau hormon tertentu seperti eritropoietin, kalsitriol, dan renin. Hormon yang dihasilkan oleh ginjal yaitu hormon eritroprotein atau yang disingkat dengan EPO berfungsi untuk merangsang peningkatan laju pembentukan sel darah merah oleh sumsum tulang. Renin berfungsi untuk mengatur tekanan darah di dalam tubuh, sementara kalsitriol merupakan fungsi ginjal untuk membentuk vitamin D, menjaga keseimbangan kimia di dalam tubuh, serta untuk mempertahankan kalsium di dalam tulang yang ada di dalam tubuh.

9. Menjaga Tekanan Osmosis

Ginjal menjaga tekanan osmosis dengan cara mengatur keseimbangan garam-garam di dalam tubuh.

10. Menjaga Darah

Ginjal berfungsi sebagai penjaga kadar pH darah agar tidak terlalu asam. Ginjal mempertahankan pH plasma darah pada kisaran 7,4 melalui pertukaran ion hidronium dan hidroksil. Akibatnya, urine yang dihasilkan dapat bersifat asam pada pH 5 atau alkalis pada pH 8.

Kelainan Pada Fungsi GinjalKelainan Pada Fungsi Ginjal

Beberapa kelainan fungsi ginjal yang sering terjadi diantaranya: gagal ginjal kronik, batu ginjal, nefritis, diabetes; yang terdiri dari diabetes militus dan diabetes inspidus, albuminuria, polyuria, oligouria.

Gagal ginjal kronik (Chronic Renal Failure) merupakan suatu penyakit pada ginjal dimana fungsi ginjal tidak berjalan sebagaimana mestinya. Hal ini disebabkan oleh beberapa kebiasaan buruk yang sering dilakukan oleh manusia, antara lain merokok, mengkonsumsi alkohol, makan makanan berlemak dan berkolesterol tinggi, serta kurangnya aktivitas olahraga. Fungsi ginjal tidak lagi mampu menyaring dan membersihkan zat-zat sisa metabolisme, sehingga darah yang mengalir ke seluruh tubuh menjadi kotor dan menimbulkan kerusakan pada organ-organ tubuh lainnya.

Sedangkan Batu Ginjal adalah dimana di dalam ginjal terdapat endapan yang disebabkan oleh kebiasaan kurang mengkonsumsi air dalam jumlah tertentu, serta seringnya menahan keinginan untuk buang air kecil.

Selanjutnya nefritis, yaitu gangguan pada ginjal bagian nefron karena terinfeksi kuman. Nefritis dapat menyebabkan penyerapan air terganggu, sehingga tertimbun di kaki (biasa disebut oedema). Diabetes juga merupakan kelainan fungsi ginjal pada manusia. Diabetes terdiri dari dua macam: diabetes militus, yaitu dimana kadar gula dalam darah meningkat diakibatkan oleh kurangnya hormon insulin dalam darah, dan diabetes inspidus, yaitu tidak adanya hormon ADH sehingga kadar urine meningkat.

Albuminuria, yaitu kerusakan pada sel-sel ginjal dikarenakan adanya protein dalam urine. Polyuria dan oligouria adalah dua kelainan ginjal yang saling berlawanan. Polyuria dapat terjadi apabila nefron gagal melakukan proses penyerapan kembali (reabsorsi) sehingga urine yang dikeluarkan sangat banyak dan encer, sedangkan oligouria merupakan kerusakan fungsi ginjal secara total yang berakibat ginjal tidak bisa lagi mengeluarkan urine.

Munkin hanya ini saja yang dapat saya sampaikan untuk kalian tentang Fungsi Ginjal Pada Manusia, semoga dapat bermanfaat bagi Anda. Terima Kasih.

Tags: #fungsi ginjal #ginjal #penyakit